time capsule
introduction
nisa/achin. roller-coaster eighteen. indonesian. your future prescription reader. part-time writer, pardon my posts.

facebook, path: An Nisa Nur Laila
twitter, instagram, snapchat: achinlaila
about.me/achinlaila for all social media's links


affiliates
firends with inspiration
mas ipan | mb fildzah | kunin | fitria | atusta | yuuki | nastiti | ichak | marlina | hani | rial | fitrah | dithun | aditya | paradisa | saddhana | next?

your whisper
comment and critics about the blog. don't forget your name. xoxo.


memories
2012-2013's posts are eye-scratching. beware yourself.



Layout by Steff
iemai inspired
Crazy Monday | May 23, 2012


Halo semuanya selamat hari Selasa :3. Di botol cologne gel gue hari Selasa disebut sebagai sport day, padalah gue, sebagai anak males pastinya, selalu online dan gapernah jarang olahraga. Sampe-sampe sepedaan aja gue nabrak trotoar dan diketawain pak tukang roti. Ehh gue buka aib gue deh .-.". Sudah itu hanya hoax, harap dimaklumi karena gue orangnya geje.

Sebenernya gue mau ngepost tentang kejadian kemaren, kejadian dihari MONster DAY bagi sebagian pelajar. Tapi berhubung gue anak rajin udah ngantuk, jadilah gue post hari ini. Gomene minaa, gomenee *mina: semua*

Hari ini, sebenernya gue udah sched mau oL, meskipun setiap harinya gue oL bagaikan musafir yang tidak tau arah -_-. Tapi karena suatu hal, yaitu atas ajakan Ima yang mau bikin kue, akhirnya gue ikut mereka. Sebenernya gue juga gak yakin bakalan berhasil bikin kue nya, karena based on pengalaman gue, "Sesuatu yang dikerjakan bersama teman akan berakhir dengan kehancuran". Maksud dari kehancuran disini bukanlah hancur seperti Nagasaki dan Hirosima, no no itu terlalu berlebihan. Maksudnya adalah berubah dari rencana awal. Dan itu benar-benar terjadi kemarin.

Sebenernya hari ini (Senen) ada rapat disekolah. Tapi karena yang dateng gak memenuhi kuota, akhirnya kami *anak Foxgen yang dateng* membosok di kantin seperti para penumpang pesawat yang menunggu pesawat yang delay. Akhirnya, Ima mempunyai ide cemerlang untuk membebaskan gue dari kebosanan ini, dengan visit someone's house. Setelah dirundingkan beberapa lama, akhirnya Ima mutusin mau kerumahnya Adit. Gue sih setuju-setuju aja, secara gue juga gapernah ke rumahnya Adit maupun bikin kue bareng temen gue. Oke sekitar jam 11-an gue dan Ima Nadila Ela Adit *yang terakhir pasti lah* pergi meninggalkan sekolah tercintah (?) ke rumah Adit. Perjalanan dimulai dengan naik angkot GA ke rumah Adit. Ya, diangkot, kalian tau sendiri lah, pasti rame deh. Secara 5 anak dan disitu ada gue sebagai sound system -_-. Maklum suara gue keras banget *ngaku nih ngaku*, dan terkadang, ehem, terlalu keras. tapi untungnya waktu diangkot gue udah setting ke kekerasan yang gak over. Jadi ya gak terlalu rame seperti biasanya dikelas deh. Perjalanan naik angkot nya memakan waktu kuranglebih 30 menit. Ya cukup lama lah perjalanannya. Namun, setelah ini perjalanan yang lebih lama akan dimulai.

Jedyenggg ! Ternyataa ohh ternyataa, begitu turun dari angkot, gue dan kawan-kawan masih harus jalan lagi, dan itu JAUH ! Naik turun gajelas, dan itu bikin capek. Tapi bareng temen, dan itu yang bikin jadi menyenangkan. Cielahh. Yah, perjalanannya jauh banget, dan gebleknya kami jalan di siang hari dimana terik matahari sedang senang sekali bertebaran dimana-mana, terlebih di perjalanan kami. Setelah kuranglebih 20 menit, akhirnya sampe juga dirumah warna biru yang didepannya ada tanaman banyak banget, dan itulah rumah Adit. Ahh akhirnya sampee juga. Berasa habis marathon 5 kilo dan tepar maksimal. Gue dan kawan-kawan langsung tidur berjamaah didepan rumah Adit masuk kerumah Adit dan naruh tas.

Rumah Adit gabegitu besar, tapi interiornya bagus. Meskipun juga agak berantakan, tapi tetep aja bagus. Gue langsung taruh tas, dan duduk. Nah lo disit ada terang bulan, gue ambil aja tuh, mumpung laper hehe :D. Habis itu, gue testing modem gue, soalnya katanya Adit modem smartfren nya cuma dapet sinyal 1 bar dan luemotzz. Sebenernya gue agak gak percaya, maka dari itu gue coba ke leptop Adit, dan hasilnya jeng jeng.. Sinyalnya ada 3 bar ! Uyee ternyata lebih banyak dari Adit ! Adit pun sedikit heran sama modem gue. Dan modem gue pada akhirnya dibuat internetan deh sama anak-anak tuh. Oke moden ditinggal, sekarang bikin kue, lebih tepatnya bikin terang bulan. Tuh kue enak banget, dan termasuk satu dari kue favorit gue. Awalnya gue udah bayangin betapa enaknya makan terang bulan handmade, bersama kawan-kawan, dan minum teh, yang terakhir itu sedikit tidak mungkin. Tapi gue berpikir ulang, dan merasa bahwa terang bulan ini gabakal seperti yang ada di bayangan gue. Gue urungkan buat ngelanjutin bayangan gue dan kembali melihat adonannya. Adonannya, ya semacam adonan biasa gitu. Warna kuning muda dan kentel. disitu terdapat campuran tepung, 2 telor, baking soda, dan gula. Setelah beberapa kali diaduk, adonannya ditinggal. Maksudnya adalah biar mengembang gituu. Okedeh ditinggal. Dan sambil menunggu, gue dan kawan-kawan nonton film terserem yang pernah gue liat, Insidious.

Insidious, kalian tau? Kalo gatau silahkan ditonton dulu. Gue ceritain lah, tapi sebenernya gue gangerti maksud dari film itu. Yang jelas, film itu gue rating bintang 5++ dalam kategori menyeramkan. Film itu berhasil mbuat Adit dan Ela kabur pas nonton, walhasil tinggal gue, Ima, dan Nadila yang 'menikmati' tuh film sampe akhir. Pada awalnya kita nonton bareng, masing-masing bawa barang yang sebenernya gatau mau dibuat apa. Gue dengan aqua botol yang sukses habis dalam 45 menit, Nadila dan Ela dengan bantalnya, Ima dengan jilbabnya yang membuat dia bagaikan wanita Arab setengah jadi *ehh, dan Adit dengan hapenya (?). Gue ngusulin buat nutup semua pintu diruma Adit, biar terkesan lebih angker gitu. Dan disinilah hal itu terjadi. Gue gatau kalo pintu ruang keluarganya Adit kalo habis ditutup susah banget dibukanya. Karena gue gatau, dengan santainya gue menutup pintu itu dan.. Pintunya MACET. Iya MACET. Gabisa dibuka. Keluar keringet panas-dingin-manis-asem-asin-pahit dari diri gue. "Mampus dah gue" batin gue. Gimana kalo pintu ini gabisa dibuka? Gimana nanti kalo ortunya Adit tau? Gimana kalo.. Ahh terlalu banyak pikiran tentang itu. Gue semakin bingung karena film Insidious nya terus berjalan sehingga pikiran gue galau antara nonton Insidious ato mbuka tuh pintunya Adit.

Masalah keduanya, ternyata ada Mak Yem, pembantunya Adit disana. Ohhh Goddd tidakk gue sudah menebar banyak dosa hari ituu tidakkk uhuhuuu u,u. Mak Yemm oh Mak Yemm, maafkanlah anak didikmu ini (?). Lupakan itu. Mak Yem, dan Adit, dan gue, dan semuanya udah berusaha, tapi tetep aja pintunya gabisa dibuka. Akhirnya Adit nelpon seseorang buat mbukain pintu itu. Kami jadi sedikit tenang dan ngelanjutin nonton film nya. Untung aja pas bagian tadi gue berusaha buka pintunya gue udah pernah liat. Jadi sekarang gue ngelanjutin nonton film nya. Dan sialnya yang lanjutannya lebih serem daripada yang udah gue liat. Berkali-kali gue membatu mematung waktu adegan yang menyeramkan, tapi gue tetep berusaha buat lihat tuh film tanpa merem. Dan hasilnya, gue tetep gamerem sampe film itu selese. Great !

Oke, ditengah-tengah film yang mengerikan itu, tiba-tiba Adit mencoba lagi untuk mbukak pintu bermasalah itu. dan hasilnya.. jeng-jeng jengg BISA DIBUKA DENGAN MUDAHNYA ! Oh God ini sungguh aneh, dengan mudahnya, semudah membuka pintu biasa. Padahal, tadinya gue udah dobrak sekuat mungkin sampe rasanya pengen nggergaji tuh pintu. Sungguh wotdehel deh tuh pintu -_-. Akhirnya gue berteriak dengan bahagia nya seakan gue dapet tiket nonton Owl City live di Jakarta, dan dengan backsound "We are the Champion". Yang kasihan adalah Mak Yem yang udah mau manjat lewat jendela kamar mas nya Adit. Dengan setengah ngakak dan setengah bahagia, akhirnya pintu itu terbuka juga.

Setelah cheers kemerdekaan karena pintunya udah kebuka, kami ngelanjutin nonton insidious bentar terus kami ngelanjutin bikin kue nya lagi. Diaduk beberapa menit terus dimasukin ke wadah Happycall. Dan ditinggal buat nonton film laknat tapi seru itu lagi. Uhh, filmnya tambah lama tambah medeni, dan intensitas kebekuan gue pun semakin bertambah. Disaat nonton film, Ela dan Adit kembali pergi buat ngecek terang bulannya. Oh God yaampun, ternyata oh ternyata, terang bulannya, eng i eng.. GAGAL ! Ya, GAGAL. Kuenya bantet, gak ngembang. Meskipun 'keliatannya' seperti terang bulan, tapi itu bukan terang bulan. Itu adalah terang bulan setengah jadi. Ya, setengah jadi. Gue jadi bayangin terang bulan yang tadi gue makan sama terang bulan setengah jadi ini. Dan gue gak yakin rasanya bakalan sama. Okelah gapapa gue hargai terang bulan ini dengan memakannya. Sebelumnya sama Ela dikasih blue band, meses, dan susu putih. Hasilnya seperti ini :


Jangan tertipu, ini bukan terang bulan asli. Ini setengah jadi .-.

Terang bulan itu dibagi 4, dan dibagi ke Ima, gue, Ela, dan Nadila. Kasiannya Adit si pemilik rumah gadapet u,u. Seharusnya kamu bersyukur dit, gadapet makanan setengah jadi kayak gini. Setelah dibagi, gue ambil satu bagian dan gue makan. Rasanya.. Jadi ada 3 rasa. Rasa tepung, rasa blueband, dan rasa coklat. Ohh God gue salah apasih harus makan makanan begituan?! Tapi gapapalah yang penting itu hasil sendiri ^^b. Gue makan tuh jajan sambil ngelanjutin nonton Insidious sampe akhir. Setelah selese, gue takut liat di dapurnya Adit, bahkan sempat terjadi percakapan absurd :
Gue : *berjalan ke dapur* *liat Mak Yem* "Ini beneran Mak Yem kan?"
Mak Yem : "Iya dek" *sambil sedikit ketawa*
Gue : "Mm.. Misi Mak Yem" *sambil masih ragu apakah itu Mak Yem ato bukan*

Setelah itu, gue mbalik ke depan, dan berkemas buat pulang kerumah. Oh iya terang bulan punya Ima, karena dia lagi puasa, akhirnya dibungkus. And that look like cireng yang gajadi. Seeds --". Sudahlah hargai saja makanan buatan kita, kawan haha :D. Kami pulang jam 15.30, dan gue sampe rumah jam 16.45. Gue buru-buru nonton One Piece favorit gue, untung aja masih main. Ending dari cerita ini adalah ternyata kami semua lupa ngasih fernipan yang buat ngembangin tuh terang bulan. Ohh stupid, guys :D

Labels: ,




« older poststopnewer posts »