time capsule
introduction
nisa/achin. roller-coaster nineteen. indonesian. your future prescription reader. part-time writer, pardon my posts.

facebook, path: An Nisa Nur Laila
twitter, instagram, snapchat: achinlaila
about.me/achinlaila for all social media's links


affiliates
firends with inspiration
mas ipan | mb fildzah | kunin | fitria | atusta | yuuki | nastiti | ichak | marlina | hani | rial | fitrah | dithun | aditya | paradisa | saddhana | next?

your whisper
comment and critics about the blog. don't forget your name. xoxo.


memories
2012-2013's posts are eye-scratching. beware yourself.



Layout by Steff
iemai inspired
#smp3goestoBali Part 2 | May 6, 2012

Morning minna ! :D
Kali ini, gue akan ngelanjutin post gue yang kemaren, yaitu Part 1 nya dari trip gue. Oke gapake basa basi langsung aja yoow :3

Gue berada di kamar 217 di Hotel Pop! Harris pada saat itu. Gue sekamar sama Salar dan Cintya *lagi? --"* ditambah Ela si anak absen 8 dikelas. Sebelum tidur, sebenernya gue dan temen-temen gue ngerapiin barang bawaan dulu, terus ganti baju. Abis itu si Salar dan Ela menunaikan *wetseh bahasa gue ya sok banget* shlat Isya' dengan beralaskan handuk hotel --". Kami mikir "Nih handuk suci kan? Yaudah dipake buat sajadah aja .o." . Maklum gaada yang bawa sajadah di kamar kami, soalnya gue lagi gak sholat dan Cintya yang beragama Kristen Protestan kagak mungkin bawa yang namanya sajadah. Sudah sudah balik balikk *pake gaya Ocha dan Ima yang bikin ngakak*. Selese sholat dan ganti baju, we're go to bed. Sudah sampek dikasur, pandangan kami tertuju pada sebuah TV LCD yang ber-tv-kabel. Terpikirkanlah untuk nyetel dan liat beberapa acara di TV tersebut. Berhubung saat itu udah malem, jadi tinggal acara-acara geje nan mbulet yang ada. Kartun di CN pun gejenya minta ampun. Akhirnya kami matiin deh tuh TV. Terus, Ela yang selalu kakehan polah berulah dengan bermain lampu. Lampu kamar, lampu tidur, dan lampu kamar mandi pun diutak-atik seakan dia adalah seorang interior designer yang sedang bereksperimen. Dan karena ulah anehnya pun kami tidur dengan lampu kamar mandi yang menyala *secara kamar mandinya kan kayak time capsule gitu jadi bisa dijadiin lampu yang bakal menerangi seantero kamar kami*. Weits kelupaan ! Sebelum tidur, Salar minta dipasangin alarm biat bangun tepat waktu. Gue dengan terpaksa baik hati masang alarm di hape gue dengan ringtone lagunya tante gue, Adele yang Rolling in the Deep *tuh lagu papolit gue men :D*. Dan setelah semua itu selese, we're really sleep.

Pagi hari gue terbangun dengan indahnya dan pastinya gue bangun gak on time dengan alarm nya. Gue bangun lebih cepet ! Keren gak sih? *krik krik krik .-.*. Sudah lupakan itu. Dan semuanya memang bangun sebelum alarm berbunyi. Jadi, kesimpulannya adalah, alarm yang gue pasang sangatlah gptbgt --". Biar wes. Sudah sudah balik balik *geje dewe*. Oke, setelah semua sudah sadar dan nyawa sudah terisi, kami langsung aja melakukan kegiatan rutin pagi hari semua orang, yaitu mandi, ngerapiin kamar, dan ganti baju. Gue dapet urutan kedua dari terakhir dalam acara mandi pagi ini. Huff seeds, tapi gapapa deh, yang penting mandi. Itu yang terpenting, right? Oke setelah itu kami sempet nonton tv bentar, namun teman-teman kami dari kamar 219 dan 221 sudah keluar untuk breakfast, jadilah kami semua ngikut mereka. Breakfast nya biasa, tapi gue gak begitu suka. Enakan juga masakan emak gue dirumah :P *sori buat yang udah masak*. Setelah makan, kami langsung turun dan segera naik ke bis untuk memulai trip yang sebenarnya :D

Sekitar pukul 08.00 WITA bis sudah mulai bergerak, dan kini bis kami *seluruh penunpamg bis 1* ketambahan satu penumpang, yaitu seorang tour guide yang minta dipanggil Bli Nyoman. Orangnya item, sejenis Tama gitu lah --'. Dia pake pakaian adat Bali *sepertinya*, lengkap dengan semacam headband nya. Sebagai tour guide, sudah semestinya lah dia menjelaskan berbagai macam hal tentang Bali. Tapi menurut gue tuh orang garing banget kalo lagi ngelucu. Asli deh garingnya. Dan ngeres. Ngeres maksimal. Huff sudah jangan bahas orang itu lagi. Oke, trip sebenarnya ini dimulai dengan kunjungan awal ke Kampung Nusantara. Awalnya gue kira tuh tempat adalah salah satu tempat wisata. Ehh ternyata gue salah, itu adalah sebuah tempat jualan oleh-oleh. Gue bingung kenapa tempat pertama yang dituju adalah tempat beli oleh-oleh. Tapi wtvcks gue ikut aja, yang penting gue gak dibawa ke tempat yang aneh-aneh. Disana, gue cuma beli gantungan kunci 2 sama gelang 1, entah mengapa gue mau beli gelang dan gantungan kunci itu. O iya gue juga beli gantungan hape karena gantungan hape gue yang sebelumnya sudah dirusakkan oleh Venia -_-. Disana, gue masih sempet foto-foto lohh *dasar anak narsis* :P . Seperti motto gue, "Dimanapun kapanpun foto akan selalu ada". Ya motto gapenting dari seorang yang gapenting juga. Lanjutt deh  :3

Setelah selese berbelanja di Kampung Nusantara, kami semua langsung pergi ke sebuah tempat deketnya RM Grafika Sunset dan Krisna, semacam terminal mini gitu. Disana ada sebuah kendaraan yang disebut shuttle bus, tapi gue lebih enak nyebut tuh kendaraan dengan nama bison mini. Dengan kendaraan itu, gue dan kawan-kawan gue pergi ke Pantai Kuta, salah satu pantai yang terkenal di Bali. Di shuttle bus, gue bersama 19 kawan gue ditambah 2 anak dari kelas lain duduk desek-desekan sambil kepanasan. Asli, panas plus sumpek banget dah di shuttle bus itu. Udah gitu gue duduk di pojok deket jendela. Meskipun enak kena angin semilir sepoi-sepoi, tapi gue juga kena panas matahari yang nyengatnya minta ampunn ! Jadi serasa di neraka tingkat sedang waktu itu. Setelah menghadapi hell tsb selama kuranglebih 30 menit, akhirnya sampai juga kami di Pantai Kuta. Sensasi pantai nya udah kerasa mulai dari gerbang masuknya. Pasir putih yang bikin gatel kaki, tapi bikin unyuk :3. Yah, dan dengan gebleknya gue bersama Ima foto-foto didepan pintu gerbangnya tu. Seeds dah --"".

Setelah masuk ke pantainya, wahh rasanya kayak liat komik one piece berjejer-jejer gitu. Sugoii !! Pemandangannyaa ... sumpah keren banget. Keren maksimall !! Langitnya, lautnya, ahh bikin melting poll ! Maklum, gue suka banget sama yang namanya nature scenery. Keren, bikin tenang hati. Langsung deh gue berlari ke pantai nya. Ehh sebelumnya gue taruh tas gue dulu sih ding. Pas mau naruh, eh ternyata tempatnya nyewa. Seeds dah -_-. Terpaksa bayar 5000 ke kepala suku alias Satria buat bayar tuh tempat -,-. Setelah semua beres, berlarilah saya ke pantai. Ahh berasa kayak bences di Kamabacca Kingdom *apa ini? --"* Kali ini, gue gak makan-makan, cuma foto-foto dan minum. Gila disana panas banget, so gue harus beli minum -_-". Tapi kehausan gue udah terbayarkan dengan view yang apiknya minta ampun dan gabisa gue temuin di Malang *yajelaslah -,-*. Pokoknya, gue udah puasin hasrat moto-moto alam gue disini. dan juga main pasir. Sumpah berasa anak kecil banget deh main pasir di pantai itu, tapi gapapa ih daripada gak ngapa-ngapain. Ya gak? :D

Setelah puas bermain dan berfoto, kami mbalik lagi ke shuttle bus neraka itu, dan sekali lagi gue harus ngerasain angin sepoi-sepoi dicampur panas matahari dan sempitnya bus tsb. Setelah sampe, gue langsung keluar dan berasa kayak napi yang abis dipenjara 5 taun. Segera gue menghirup angin segar di luar, meskipun tetep aja panas. Pas udah turun itu, waktu menunjukkan sekitar pukul 12.30 WITA, jadi kami makan siang di RM Grafika Sunset nya. Makanannya aneh, gue paling gasuka yang disini. Dan ini adalah kali pertama gue gak nghabisin makanan setelah sekian lama gue selalu nghabisin makanan di piring gue. Setelah selese makan, anak-anak pada ngeluyur ke Krisna, sebuah tempat jualan oleh-oleh juga. Karena kayaknya disitu adem dan semuanya pada kesitu, jadilah gue ikutan kesitu. Walah dalah, ternyata luas banget tempatnyaa ! Gila beut, gue sampe bingung, kenapa di dalemnya sebuah resto ada sebuah tempat belanja yang seluas itu. Jadilah gue ngikut temen gue berbelanja, while gue sendiri gaikut belanja dan hanya mengagumi tempat itu, kenapa bisa sebesar itu.

Setelah liat-liat di Krisna, semuanya pada balik ke bis. Menunggu bis berjalan untuk melanjutkan wisata ke tempat selanjutnya, yaitu Tanjung Benoa. Sekali lagi gue mengalami perjalanan yang panas nya luar biasa untuk menuju kesana. Dan setelah berpanas-panas ria akhirnya sampe juga di Tanjung Benoa. Tempatnya bagus banget, view nyaa keren abis ! Terus pasir nya, sumpah alus banget. Sayang gaada yang mainan pasir disana, jadi gue urungkan niat untuk bermain pasir disana. Setelah beberapa menit mengagumi view nya, gue kembali ke temen-temen gue. Gue liat mereka pada bingung mau naik kapal buat ke Pulau Penyu.  Okelah akhirnya gue ikutan temen gue ke Pulau Penyu, meskipun gue harus mengeluarkan uang 40 rebu. Dan, uang 40 rebu gue terbayarkan dengan view alam yang bagus PAKE BANGET ! Gilee keren banget dahh ! Gue sampe menganga dan untungnya gak ngeces melihat pemandangan tsb. Huff gak sia-sia deh gue keluar uang, batin gue. Dan, langsung aja reflek sebagai seorang fotografer *cielah, gaya amatt* ngambil kamera *baca: kamera pinjeman* dan foto-foto pemandangan. Yang gue foto pertama kali adalah awannya. Entah kenapa gue suka banget moto awan. Mungkin karena awan itu bentuknya bisa berubah-ubah, Sudahlah balik lagii.

Pas di perjalanan itu, gue dan kawan-kawan sempet ketemu bule geje entah dari mana asalnya, kata si Shabrina <-- anak mancung sih tuh orang dari daerah Timur tengah-an gituu. Pas kapal kelompok gue lewat di depan kapal mereka, sontak mereka teriak kayak korban banjir bandang --> WHUEE !. Entah kenapa sama si Ela ditanggepi juga. Akhirnya seisi kapal saling teriak-meneriaki kayak komunikasi korban bencana alam gitu *dan seeds nya gue ikut juga -_-*. Setelah beberapa ment saling meneriaki akhirnya kapal kami kembali sepi, dan anak-anak kembali ngeliatin laut untuk menanti ikan cantik yang bakal makan roti mereka *baca: sebelum berangkat si Shellaly ngasih roti ke masing-masing anak, buat dikasiin ke ikan*. Btw soal roti, pas awal-awal berangkat tadi si Ima sempet aja hampir makan tuh roti. Untungnya sama si Shellaly diingetin, jadinya gajadi dimakan. Sudah balik lagi ke cerita. Diantara semua keheningan ini *sebenernya gak hening sih* gue dengan setia nya masih menjadi fotografer dan mencari scene awan yang pas. Setelah kuranglebih 30 menit di kapal tsb, kami akhirnya turun dari kapal. Dan pemandangan selanjutnya, sugoiii !!

Disana, ada semacam peternakan gitu *ya emang itu peternakan* yang isinya kebanyakan penyu. Kenapa gue bilang kebanyakan? Soalnya, disana gacuman ada penyu. Ada kelelawar, elang, landak, dst juga. Unyu deh ngeliatin mereka, karena gue jarang banget ngeliatin hewan-hewan kayak gitu. Langsung deh, capcus gapake lama kamera keluar, dan foto-foto. Eh iya, sebelumnya pas masuk itu tiap orang disuruh bayar 5 rebu, katanya sih buat pengembangan dan pelestarian gituu. Yah, gue keluar uang lagi deh T_T. Tapi gapapa lah yang penting bisa liat hewan unyuk kayak gituu :3. Entah kenapa gue bisa bilang kalo penyu dan elang dan semua binatang disitu unyu. Mungkin mata gue rabun ya -_-". Lanjutt. Disana, kami juga boleh foto bareng hewannya. Asik dehh :D . Jadilah semua anak nyoba foto sama hewannya. Kalo gak salah kami foto bareng penyu *pastilahh --*, ular *cuma dikit yang foto sama ular*, elang, sama iguana (?). Fotonya, lumayan banyak :3. Anak-anak sempet takut waktu foto sama elang nya, soalnya elang nya aktif gerak, semacam hiper aktif gituu -_-v peace. Setelah liat2 semua, gue dan kawan2 balik lagi ke kapal, dan kembali terdiam melihat indahnya awan di atas *itu gue* dan tetap berfoto-foto ria. But wotdehel nya adalah indikator batere kamera gue tiba-tiba tinggal 1 bar yang brrt sekarat bin koid. Waduh sialan deh. Jadi gue berusaha mati-mati an buat tetep bisa foto-foto dengan kamera sekarat itu.

Yah, urusan batere nanti aja. Setelah sampe du Tanjung Benoa lagi, kami nungguin anak-anak yang lain sambil ngeliatin Mas Farel (kalo gak salah) main parasailing. Sebenernya sih gue gak terlalu keliatan, soalnya kehalang atap dan orang-orang. Walhasil gue main hape deh. Eh wotdehel dua batere hape gue juga sedikit sekarat. Suck! Sialan dahh -_- . Oke dan pada akhirnya gue milih ngomong sama temen-temen gue aja dah. Setelah nunggu agak lama, semua mbalik ke bis. Nunggu bis jalan, serasa neraka. Secara ya, di bis itu udah panas, gaada minum lagi. Uhh -_-. Untunglah Ocha dan Salar datang membawa es degan dari luar. Sebenernya semua gak yakin kalo itu es degan asli. Malah ada yang bilang kal itu air cucian. Ihh amit-amit dah. Tapi gue gak peduli, karena waktu itu lagi kepepet dan gue males untuk turun buat beli dan males buat ngeluarin uang lagi, akhirnya gue minta punya temen gue. Eh beruntung nya gue malah dikasih tuh es. Huuuf thanks God you gave me the pelita di saat panas ~. Langsung gue minum lah, lagian juga kayaknya gaada yang berminat buat minum tuh es. Dan setelah nunggu agak lama, bis kami jalan, menuju ke tempat wisata terakhir hari itu, yaitu GWK alias Garuda Wisnu Kencana.

Waktu sampe di GWK, waktu udah menunjukkan pukul 16.30 WITA kalo gasalah. Begitu sampe disana, yang gue lihat adalah batu, batu, dan batu. Senua penuh dengan batu.-. . Apa maksudnya ini? Mana patung Garuda sama Wisnu nya? -_-. Cabal qaqa, cabal. Ternyata patungnya ada di dalem. Dasar gue orang gaptek. Setelah masuk, gue lihat patungnya. Ohh myy, gilaa. Gedee banggett ! Tapi gue cuma liat yang Garuda nya. Gue gatau tempat Wisnu nya dimana, karena temen gue udah pada naik keatas, dan karena gue  lagi gak sholat, jadilah gue gaboleh naik. Uh huh jahatnyaa ---"". Gue nunggu mereka sampe turun deh -,-. Btw disini, batere kamera gue udah semakin sekarat, dan gue semakin kalang kabut. Berusaha buat cari kombinasi batere yang pas biar tetep bisa nyala. Akhirnya gue nemu combine yang pas, dan saat itu kawan-kawan gue turun. Gue cuma ketemu Ela sih, jadi gue jalan bareng Ela ke suatu tempat, seperti stadion begitu. Kata busuci disitu nanti ada pertunjukan nari. Ela, kawan gue yang satu ini emang suka banget sama tari-tarian gitu, jadi dia sangat menanti sekaleh.

Labels: , ,




« older poststopnewer posts »